Makna Persembahyangan & Kegiatan Yang Disarankan Saat Purnama Reviewed by Inputbali on . Inputbali,-¬†Kata Purnama berasal dari kata ‚Äúpurna‚ÄĚ yang artinya sempurna. Purnama dalam kamus umum Bahasa Indonesia berarti bulan yang bundar atau sempurna (tan Inputbali,-¬†Kata Purnama berasal dari kata ‚Äúpurna‚ÄĚ yang artinya sempurna. Purnama dalam kamus umum Bahasa Indonesia berarti bulan yang bundar atau sempurna (tan Rating: 0
You Are Here: Home » Budaya Bali » Makna Persembahyangan & Kegiatan Yang Disarankan Saat Purnama

Makna Persembahyangan & Kegiatan Yang Disarankan Saat Purnama


Inputbali,-¬†Kata Purnama berasal dari kata ‚Äúpurna‚ÄĚ yang artinya sempurna. Purnama dalam kamus umum Bahasa Indonesia berarti bulan yang bundar atau sempurna (tanggal 14 dan 15 kamariah).

sembahyang purnama

Makna Persembahyangan Saat Purnama

Makna melakukan persembahyangan Pada hari Purnama bagi umat Hindu khusus di Bali ialah untuk memuja Sang Hyang Chandra dan Sang Hyang Ketu sebagai dewa kecemerlangan untuk memohon kesempurnaan dan cahaya suci dari Ida Sanghyang Widhi Wasa dalam berbagai wujud Ista Dewata. Biasanya pada hari suci purnama ini disebutkan umat Hindu menghaturkan Daksina dan Canang Sari pada setiap pelinggih dan pelangkiran yang ada di setiap rumah.

Pada umumnya di kalangan umat Hindu, sangat meyakini mengenai rasa kesucian yang tinggi pada hari Purnama, sehingga hari itu disebutkan dengan kata ‚ÄĚDevasa Ayu‚ÄĚ. Oleh karena itu, setiap datangnya hari-hari suci yang bertepatan dengan hari Purnama maka pelaksanaan upacaranya disebut, ‚ÄĚNadi‚ÄĚ. Tetapi sesungguhnya tidak setiap hari Purnama disebut ayu tergantung juga dari Patemon dina dalam perhitungan wariga.

Contohnya¬†Bila Purnama jatuh pada hari Kala Paksa, tidak boleh melaksanakan upacara agama karena hari itu disebut, ‚ÄĚHari gamia‚ÄĚ (jagat letuh). Sang Wiku tidak boleh memuja.

Kegiatan Yang Disarankan Saat Purnama

Pada Rahina Purnama merupakan hari yang suci dan hari yang baik. Tentu akan lebih bermanfaat jika kita dapat melewatinya dengan menjalani hal-hal yang positif seperti tirta yatra ke pura. Selain itu ada kegiatan lain yang sama positif dan bermanfaatnya bagi diri kita sendiri yaitu sebagai berikut :

1. Melukat
Melukat merupakan sebuah ritual pembersihan diri dari segala kotoran dan energi negatif yang ada dalam diri. Pada rahina purnama merupakan salah satu hari yang baik untuk melukat. Jika tidak sempat ke tempat pengulakatan, melukat pun dapat dilakukan dirumah. Yaitu dengan menggunakan bungkak nyuh Gading bukan Nyuh Gadang. Karena bungkak Nyuh Gadang (warna hijau) adalah untuk pengobatan. Sedangkan bungkak Nyuh Gading adalah untuk pembersihan diri.

Dalam Pustaka Suci ‚ÄúManawa Dharma Sastra‚ÄĚ Bab V sloka 109, dinyatakan sebagai berikut :

Adbhir gatrani cuddhyanti manah satyena cuddhyti,cidyatapobhyam buddhir jnanena cuddhyatir

Artinya :

Tubuh dibersihkan dengan air, pikiran dibersihkan dengan kejujuran, roh dengan ilmu dan tapa, akal dibresihkan dengan kebijaksanaan.

2. Puasa
Dikutip dari Paduarsana.com, Puasa berasal dari bahasa sansekerta yang terdiri dari kata Upa dan Wasa, di mana Upa artinya dekat atau mendekat , dan Wasa artinya Tuhan atau Yang Maha Kuasa. Upawasa atau puasa artinya mendekatkan diri kepada Tuhan yang maha esa. Puasa menurut Hindu adalah tidak sekedar menahan haus dan lapar, tidak untuk merasakan bagaimana menjadi orang miskin dan serba kekurangan, dan tidak untuk menghapus dosa dengan janji surga.

Puasa menurut Hindu adalah untuk mengendalikan nafsu Indria, mengendalikan keinginan. Indria haruslah berada dibawah kesempurnaan pikiran, dan pikiran berada dibawah kesadaran budhi. Jika indria kita terkendali, pikiran kita terkendali maka kita akan dekat dengan kesucian, dekat dengan Tuhan. Pada saat purnama bisa melakukan puasa tidak makan dan tidak minum ketika fajar datang sampai keesokan harinya.

3. Dana Punia
Dana punia adalah pemberian yang baik dan suci dengan tulus ikhlas sebagai salah satu bentuk pengamalan ajaran dharma. Dana punia merupakan suatu sarana untuk meningkatkan sradha dan bhakti kita kepada Tuhan YME, selain itu dengan berdana punia akan membangun sikap kepedulian kita terhadap sesama.

Dalam melaksanakan Dana Punia tentu hari apa saja baik akan tetapi jika dicari hari yang paling baik dapat kita simak pada Sloka Sarasamuccaya 183, yaitu

ayanesu ca yaddattam sadacitimukhesu ca,

candrasuryoparage ca visuve ca tadaksayam

Artinya :

Inilah perincian waktu yang baik : ada yang disebut daksinayana, waktu matahari mulai berkisar kearah selatan; uttarayana, waktu matahari mulai kearah utara; ada yang bernama saat matahari; saat gerhana bulan atau gerhana matahari; juga waktu yang baik yaitu ketika matahari berada dikhatulistiwa ( wisuwakala ); sesuatu barang disedekahkan pada waktu itu, bukan alang kepalang pahalanya.

Dari uraian sloka diatas dapat disimpulkan bahwa waktu yang baik melakukan dana punia adalah :

a)  Uttarayana : saat matahari berada di utara katulistiwa,( tepatnya saat purnama dan tilem)

b)  Wisuwakala : saat matahari tepat berada di khatulistiwa,(tepatnya purnama dan tilem)

c)  Daksinayana : saat matahari berada diselatan khatulistiwa,(tepatnya purnama dan tilem)

d) Saat gerhana matahari dan bulan.

Semoga dapat bermanfaat untuk semeton. Jika terdapat penjelasan yang kurang tepat atau kurang lengkap, mohon dikoresi bersama. Suksma…

comments

@inputbali_id

Leave a Comment

©2015 inputbali.com. Support by WijayaMedia | Privacy Policy | Disclaimer

Scroll to top