Sejarah Adanya Pura Khayangan Tiga di Bali Reviewed by Inputbali on . Inputbali,-  Bali yang terkenal dimata dunia dengan banyak sebutan salah satunya yaitu Pulau Seribu Pura. Karena di Bali memang banyak terdapat pura. Seperti ha Inputbali,-  Bali yang terkenal dimata dunia dengan banyak sebutan salah satunya yaitu Pulau Seribu Pura. Karena di Bali memang banyak terdapat pura. Seperti ha Rating: 0
You Are Here: Home » Sejarah Bali » Sejarah Adanya Pura Khayangan Tiga di Bali

Sejarah Adanya Pura Khayangan Tiga di Bali





pura khayangan tiga

Inputbali,-  Bali yang terkenal dimata dunia dengan banyak sebutan salah satunya yaitu Pulau Seribu Pura. Karena di Bali memang banyak terdapat pura. Seperti halnya Pura Khayangan Tiga yang terdapat disetiap desa adat.

Secara etimologi kata Kahyangan Tiga terdiri dari dua kata yaitu kahyangan dan tiga. Kahyangan berasal dari kata hyang yang berarti suci mendapat awalan ka dan akhiran an, an menunjukkan tempat dan tiga artinya tiga. Arti selengkapnya adalah tiga buah tempat suci yang terdiri dari:

  1. Pura Desa, tempat pemujaan Dewa Brahma dalam fungsinya sebagai pencipta alam semesta.
  2. Pura Puseh, tempat pemujaan Dewa Wisnu dalam fungsinya sebagai pemelihara.
  3. Pura Dalem, tempat memuja Dewa Siwa dalam wujud Dewi Durga dengan fungsi sebagai pemralina alam semesta.

Sejarah Pura Khayangan Tiga

Sejarah mengenai Pura Khayangan Tiga yang ada disetiap Desa Adat, masih belum pasti karena sumber tertulis yang menyebutkan secara jelas belum ditemukan. Akan tetapi ada yang menyebutkan bahwa adanya Pura Khayangan Tiga berawal ketika pada masa sebelum pemerintahan raja suami-istri Udayana dan Gunapriya Darmapatni tahun 989 -1011M di Bali berkembang yang mana pada saat itu banyak aliran-aliran keagamaan seperti: Pasupata, Bairawa, Wesnawa, Boda, Brahmana, Resi, Sora, Ganapatya dan Siwa Sidanta.

Adanya banyak aliran-aliran di Bali menimbulkan perbedaan kepercayaan di masyarakat sehingga sering menimbulkan pertentangan dan perbedaan pendapat di antara aliran yang satu dengan yang lainnya. Akibat adanya pertentangan ini membawa pengaruh buruk terhadap jalannya roda pemerintahan kerajaan dan mengganggu kehidupan masyarakat.

Menyadari keadaan yang demikian itu maka raja Udayana menugaskan Empu Kuturan untuk mengadakan pasamuhan (pertemuan) para tokoh- tokoh agama di Bali. Pasamuhan para tokoh agama itu bertempat di Desa Bedahulu Kabupaten Gianyar.

Dari pertemuan itu menghasilkan sebuah keputusan yaitu diharuskan agar dalam lingkungan masyarakat Desa dibangun Kahyangan Tiga, yang berfungsi sebagai tempat suci untuk memuja Tri Murthi yaitu: Brahma, Wisnu dan Siwa yang merupakan manifestasi  Hyang Widhi Wasa .Dan berkat pendekatan, pemikiran dan usaha yang dilakukan Mpu Kuturan tersebut, sekte-sekte dalam masyarakat Bali itu berhasil lebur dan menyatu (manunggal).

Tentang Khayangan Tiga

Kahyangan Tiga yang merupakan unsur parhyangan dari Tri Hita Karana, penempatannya pada desa adat diatur sebagai berikut:

  • Pura Desa biasanya dibangun di tengah-tengah pada salah satu sudut dari Caturpata atau perempatan agung. Pada sudut yang lain terdapat bale wantilan (bale desa) rumah pejabat desa, pasar dengan Pura Melanting.
  • Pura Puseh dibangun pada bagian arah selatan dari desa yang mengarah ke pantai karena itu Pura Puseh sering disebut Pura Segara di Bali Utara.
  • Pura Dalem dibangun mengarah ke arah barat daya dari desa karena arah barat daya adalah arah mata angin yang dikuasai oleh Dewa Rudra yaitu aspek Siwa yang berfungsi mempralina segala yang hidup.

Kahyangan Tiga bisa dalam wujud tiga buah Pura, tetapi bisa juga dalam dua buah Pura saja, di mana Pura Desa dan Puseh menyatu, biasanya disebut Pura Puseh-Desa Bale Agung. Pura Dalem menyendiri karena letaknya di teben dekat Sema atau Tunon (Kuburan).

Semoga artikel ini dapat bermanfaat untuk semeton. Jika terdapat penjelasan yang kurang lengkap atau kurang tepat. Mohon dikoreksi bersama. Suksma…

(sumber:babadbali.com,sitidharma.org)




comments

@inputbali_id

©2015 inputbali.com. Support by WijayaMedia | Privacy Policy | Disclaimer

Scroll to top